Sulawesitoday

portal berita terkini di sulawesi tengah, poso, palu, parigi moutong dan berita terbaru lainnya

Pemerintah Bantu Bangun Baru dan Rehab Ruang Kelas Parimo

waktu baca 8 menit
Foto: Aminuddin, Kadisdikbud Parimo 2022, Parimo Terima Program Bangun Baru dan Rehab Ruang Kelas.

Berita parigi moutong, sulawesitoday — Pemerintah pusat pada tahun anggaran 2022, salurkan program bangun baru dan rehab ruang kelas Parimo, Sulteng.

“Program itu masuk dalam Dana Alokasi Khusus (DAK) APBN 2022,” ungkap Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Parimo, Aminudin, kepada jurnalis, Sabtu 8 Januari 2022.

Kucuran anggaran DAK itu untuk pembiayaan bangun baru dan rehab ruang kelas di sejumlah satuan pendidikan di Parimo mulai dari tingkat SD hingga SMP.

Baca juga: Petugas Gagalkan Penyelundupan 2000 Butir Pil THD ke Lapas Luwuk

Rinciannya, pembiayaan bangun baru ruang kelas akan dilaksanakan di satuan pendidikan tingkat SD.

Sementara untuk pembiayaan rehabilitasi ruang kelas, baik ringan, sedang dan berat, akan dilaksanakan di satuan pendidikan tingkat SMP.

“Anggarannya berjumlah Rp40 miliar,” sebutnya.

Aminudin pula berkata, peruntukan aktivitas fisik ini, tidak seluruh dengan cara menyeluruh diserahkan pada dasar pembelajaran SD sampai SMP se Kabupaten Parimo.

“ Terdapat pula peruntukan pembangunan rehabilitasi rumah dinas tenaga pendidik, serta sanitasi sekolah berasal dari perhitungan yang serupa,” ucapnya.

Sayangnya Aminudin, tidak mengetahui benar jumlah dasar pembelajaran yang jadi target DAK itu.

Tetapi ditentukan, semua dasar pembelajaran yang sudah diresmikan selaku penerima DAK, ialah usulan di tahun sebelumnya.

“ Kita karakternya menyarankan semua permohonan satuan pembelajaran, yang memilih pemerintah pusat,” imbuhnya.

Setelah itu, terpaut penerapan profesi bangun terkini serta rehabilitasi RKB di 2022, belum diketahui apakah dilaksanakan dengan cara swakelola ataupun dipihakketigakan.

Aminudin memperhitungkan penerapan pekerjaan nantinnya condong dicoba dengan sistem swakelola, sebab memandang hasil penilaian penanganan profesi di tahun tadinya.

“ Penerapan dengan cara swakelola tepat masa. Pengalihan sistem penerapan pekerjaan kegiatan fisik, jika memanglah berlangsung tahun ini, bukan perihal yang luar sanggup. Di sebagian tahun tadinya luang terjalin perihal yang serupa,” ucapnya.

Selain berita rehab ruang kelas Parimo, Baca juga: Puluhan Ribu Pecandu Narkoba Direhabilitasi Selama 2021

Ia mengatakan, buat penanganan pekerjaan fisik berasal dari DAK 2021, yang dilaksanakan dengan sistem pihak ketiga sudah berakhir digarap.

Walaupun terjalin keterlambatan, tetapi tidak terdapat profesi bangun terkini ataupun rehabilitasi yang diselesaikan sampai menyeberang tahun.

“ Jika pihak ketiga yang memperoleh hukuman kompensasi keterlambatan memanglah ada, tetapi penerapan seluruhnya telah berakhir akhir tahun kemarin,” ucapnya.

Sebelumnya, Kepala Aspek Pembinaan SMP, Biro Pembelajaran serta Kultur( Disdikbud) kabupaten Parigi Moutong, Ince Pina menerangkan, kalau tahun 2021 terdapat 15 Sekolah Menengah Awal( SMP) di Parimo memperoleh dorongan rehabilitasi ruang kategori, dengan pangkal perhitungan dari Anggaran Peruntukan Spesial( DAK) tahun 2021.

“ Serta perhitungan DAK tahun 2021, dikala ini lagi dalam kategorisasi pemograman, serta pengawasannya. Buat pagu anggarannya pula telah terdapat,” jelas Ince Pina pada beberapa reporter di ruang kerjanya, Rabu 28 April 2021.

Lanjut ia, kalau keseluruhan DAK yang dialokasikan ke Disdikbud Parimo, sebesar Rp. 20 miliyar, cuma buat aktivitas rehabilitasi ruang kategori saja. Tetapi, pergantian regulasi menata peruntukan perhitungan rehabilitasi gedung tidak lagi dengan cara berangsur- angsur, namun Kemendikbud saat ini melaksanakan ketuntasan.

“ Jika dahulu sistemnya berangsur- angsur, telah bisa rehab bangunan kategori, buat Makmal diusulkan tahun selanjutnya,” tuturnya.

Setelah itu, buat ketuntasan itu tutur ia, membuat satu sekolah tidak menutup mungkin hendak memperoleh dorongan DAK, lebih dari satu aktivitas rehabilitasi gedung dengan peruntukan perhitungan terbanyak dapat menggapai Rp. 1 miliyar lebih.

“ Sebab, bila sekolah pada pengusulan tadinya mengajukan rehabilitasi ruang kategori dalam aplikasi Krisna, tetapi kaum belajarnya lebih banyak, dibanding jumlah ruang kategori bersumber pada informasi Dapodik, hingga bisa diprogramkan pembangunan ruang kategori, meski tidak diusulkan dalam aplikasi Krisna, namun senantiasa merujuk pada informasi Dapodik sekolah,” jelasnya.

Ia pula berkata, kalau dalam bermacam peluang, grupnya senantiasa memohon sekolah buat melaksanakan pembaharuan informasi Dapodik, dengan tujuan supaya tiap sekolah mendapatan peluang menyambut dorongan yang serupa.

Tidak hanya itu tutur ia, dalam kurun durasi 2 tahun terakhir grupnya memakai pelayanan daya teknis Biro PUPRP Parimo dalam melaksanakan enumerasi tingkatan kehancuran gedung sekolah, serta langsung diupload diaplikasi Dapodik.

“ Perihal itu kita jalani supaya janganlah hingga terdapat kekeliruan dalam melaksanakan pengesahan informasi. Terlebih pengusulan dorongan DAK buat peruntukan tahun selanjutnya, dicoba pada per 31 Maret. Butuh dicoba singkronisasi informasi Dapodik, dengan pengusulan yang dicoba oleh pihak sekolah,” tuturnya.

Terkait DAK 2022, ini penjelasan Kemendikbud

Anggaran Peruntukan Spesial( DAK) jadi bagian berarti dalam pemograman perhitungan Departemen Pembelajaran, Kultur, Studi, serta Teknologi( Kemendikbudristek). Perihal ini bermaksud supaya program prioritas Kemendikbudristek di wilayah bisa lalu berjalan. Buat tahun 2022, terdapat 3 fokus kebijaksanaan DAK raga aspek pembelajaran, ialah kenaikan ketersediaan akses serta kualitas layanan pembelajaran, pemberian dorongan pada penguasa wilayah lewat penyelesaian pelampiasan alat serta infrastruktur pembelajaran, dan kenaikan mutu alat infrastruktur pembelajaran dalam mensupport penataran bermutu.

“ Tahun 2022 pemakaian DAK raga hendak mengutamakan 2 perihal, awal merupakan pelampiasan alat teknologi data serta komunikasi( TIK), ialah program digitalisasi sekolah, yang di tahun- tahun kelak hendak jadi prasarana bawah untuk partisipan ajar serta guru dalam penataran, dan yang kedua merupakan pembangunan infrastruktur paling utama sekolah yang tidak mencukupi serta banyak hadapi kehancuran,” di informasikan Menteri Pendididikan, Kultur, Studi, serta Teknologi( Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim, dalam rapat kegiatan dengan Komisi X DPR RI, Selasa( 31 atau 8).

Pelampiasan TIK serta rehabilitasi infrastruktur sekolah dicoba mulai tahapan Pembelajaran Anak Umur Dini( PAUD), Sekolah Bawah( SD), Sekolah Menengah Awal( SMP), Sekolah Menengah Atas( SMA), Sekolah Menengah Keahlian( Sekolah Menengah Kejuruan(SMK)), Bengkel seni Aktivitas Berlatih( SKB), serta Sekolah Luar Lazim( SLB).

Pada peluang ini, Menteri Nadiem mengantarkan sebagian patokan yang bisa diajukan buat menemukan DAK raga tahun 2022. Pada tahapan PAUD, dasar pembelajaran yang menemukan DAK Raga merupakan Halaman Anak- anak( TK) dengan pengakuan A serta B dan minimun jumlah partisipan ajar tidak hanya wilayah konfirmasi sebesar 24 orang. Sebaliknya pada tahapan SD, SMP, serta Sekolah Menengah Kejuruan(SMK), DAK raga bisa didapat buat semua tipe dasar pembelajaran dengan seluruh tingkatan pengakuan, dan minimun jumlah partisipan ajar tidak hanya wilayah konfirmasi sebesar 60 orang.

Berikutnya, buat tahapan SMA, DAK raga bisa diserahkan untuk seluruh tipe dasar pembelajaran serta pengakuan serta mempunyai No Utama Sekolah Nasional( NPSN). Dasar pembelajaran pula diharuskan memuat Informasi Utama Pembelajaran( Dapodik) sepanjang 2 tahun, serta jumlah partisipan didiknya( tidak hanya wilayah konfirmasi) minimun 60 orang. Dasar pembelajaran yang menyambut DAK raga pula mempunyai situasi ruang berlatih minimun cacat lagi. Sebaliknya buat pembangunan ruang kategori terkini hendak difokuskan pada daerah- daerah khusus.

Tidak hanya itu, untuk Pusat Aktivitas Berlatih Warga( PKBM) serta Bengkel seni Aktivitas Berlatih( SKB), DAK raga hendak diserahkan pada seluruh tipe dasar pembelajaran dengan seluruh tingkatan pengakuan pada tahapan SKB, serta pengakuan A pada PKBM, dan dengan minimun jumlah partisipan ajar tidak hanya wilayah konfirmasi sebesar 40 orang.

Lebih lanjut Mendikbudristek menarangkan kalau terdapat sebagian patokan teknis dalam pengajuan dorongan DAK raga buat perlengkapan serta infrastruktur. Buat memperoleh dorongan TIK, sekolah belum mempunyai pc minimun 15 bagian serta wajib mempunyai akses listrik serta internet. Tidak hanya itu, sekolah pula tidak menyambut dorongan TIK dari Kemendikbudristek ataupun DAK raga pada tahun 2020 serta 2021.“ Kita mau fokus pada sekolah- sekolah yang belum memiliki inisiatif logistik TIK dari tahun tadinya biar tidak menumpang bertumpukan,” jelasnya.

Pemberian DAK raga buat perlengkapan aplikasi partisipan ajar pula difokuskan pada Sekolah Menengah Kejuruan(SMK) dengan kompetensi kemampuan yang diprioritaskan, serta dorongan alat diserahkan buat sekolah yang belum mempunyai perlengkapan pembelajaran.

Buat dorongan rehabilitasi hendak diserahkan untuk sekolah yang unggah lembar kegiatan hasil evaluasi Pemda cocok lembar kegiatan dari Departemen Profesi Biasa serta Perumahan Orang( PUPR).“ Ini ialah metode cross checking buat membenarkan kalau yang memperoleh dorongan pas target,” tekan Menteri Nadiem.

Sebaliknya pada infrastruktur, dipaparkan Menteri Nadiem kalau DAK raga tahun 2022 hendak diserahkan pada sekolah yang mempunyai indikator ketuntasan ketersediaan infrastruktur cocok standar nasional pembelajaran( SNP) di dasar 1( belum berakhir), dan buat ruang aplikasi partisipan ajar( RPS) difokuskan pada Sekolah Menengah Kejuruan(SMK) dengan kompetensi kemampuan yang telah diprioritaskan.

Pada linimasa pemograman DAK raga tahun 2022, dikala ini terletak di langkah penyerentakan serta kesepadanan bersama wilayah.“ Kita lagi terletak di langkah dialog dengan tiap- tiap wilayah, mereka memiliki ide serta kita pula memiliki prioritas, alhasil kita dalam cara kompromi menciptakan 2 adil itu,” ekstra Menteri Nadiem.

Sampai dikala ini, angka usulan yang sudah di informasikan oleh penguasa wilayah buat DAK raga tahun 2022 sebesar Rp90, 2 triliun dengan sasaran sebesar 50. 777 dasar pembelajaran. Dari jumlah itu, angka usulan yang diperoleh serta cocok patokan merupakan Rp19, 38 triliun dengan sasaran sebesar 69. 128 dasar pembelajaran. Sebaliknya angka yang sedang didiskusikan( cocok patokan tetapi sedang butuh verifikasi dengan penguasa wilayah) sebesar Rp47, 12 triliun.

Dalam penyediaan alat pembelajaran spesialnya aspek TIK diharuskan memakai e- katalog, melainkan bila ada situasi yang tidak membolehkan bisa memakai tata cara lain yang relevan serta akuntabel cocok peraturan perundangan. Tidak hanya itu, buat rehabilitasi serta pembangunan alat pembelajaran wajib mengaitkan kedudukan biro yang mempunyai wewenang membuat buatan dari cara pengusulan sampai penerapan.

Pada peluang yang serupa, Mendikbudristek pula mengantarkan kalau kebijaksanaan DAK nonfisik aspek pembelajaran tahun 2022 hendak berpusat pada 4 perihal. Awal, distribusi Dorongan Operasional Sekolah( Atasan), Dorongan Operasional Penajaan( BOP) PAUD, serta BOP Kesetaraan yang hendak ditransfer langsung ke rekening dasar pembelajaran. Perihal ini dicoba semacam tahun 2020, anggaran Atasan langsung disalurkan ke rekening dasar pembelajaran alhasil bisa kurangi keterlambatan pada umumnya sebesar 32 persen ataupun 3 pekan lebih kilat dibanding distribusi pada tahun 2019.“ Ini merupakan sesuatu pendapatan luar lazim, amat menolong kepala sekolah serta pula orang berumur di wilayah yang umumnya wajib menalangi dahulu anggaran ini buat murid- muridnya,” ucapnya.

Kebijaksanaan DAK nonfisik kedua merupakan pemberian angka dasar BOP serta Atasan tidak lagi sebentuk, tetapi bertabiat beragam cocok keinginan wilayah. Penentuan angka ini dihitung bersumber pada Indikator Kemahalan Arsitektur( IKK) serta Indikator Partisipan Ajar( IPD) di tiap area kabupaten atau kota.

Tahun 2021, besaran angka dasar BOP yang diserahkan pada tiap partisipan ajar sepanjang satu tahun merupakan serupa di semua kabupaten atau kota, ialah buat tahapan PAUD sebesar Rp600. 000, Paket A sebesar Rp1. 300. 000, Paket B sebesar Rp1. 500. 000, serta Paket C sebesar Rp1. 800. 000. (**)

Selain berita rehab ruang kelas Parimo, Baca juga: Gubernur Sulteng Ajukan Permohonan Penuntasan Rehab Rekon Padagimo

Leave a Reply

Your email address will not be published.