Sulawesitoday

portal berita terkini di sulawesi tengah, poso, palu, parigi moutong dan berita terbaru lainnya

Quartararo Sebut Bagnaia Lebih Berbahaya Dibanding Espargaro

waktu baca 3 menit
Foto/Istimewa

Berita Olahraga, sulawesitoday sports – Quartararo sebut Bagnaia lebih berbahaya dibanding Espargararo, dalam rivalitas menuju takhta juara MotoGP 2023.

Pecco menjalani musim yang sulit di paruh pertama musim ini. Pembalap Ducati itu hanya memiliki satu poin dari dua balapan pertama, sementara rival utamanya Quartararo dan Espargaro sudah memiliki jumlah besar untuk angka mereka.

Seperti tahun lalu, pembalap Ducati itu dipromosikan pertengahan musim. Ada kemenangan beruntun untuk Assen dan MotoGP Inggris di Silverstone.

Anak didik Valentino Rossi juga naik ke posisi ketiga dalam tabel dengan 131 poin, 49 di belakang Quartararo dan 27 di belakang Espargaro.

Baca: Fabio Quartararo Finish Kedelapan, Ini Penyebabnya?

Geliat Pecco tentu saja membuat pembalap Yamaha Factory Racing grogi dan waspada sehingga Quartararo sebut kalau Bagnaia lebih berbahaya kehilangan kesempatannya untuk naik podium karena penalti putaran panjang di Silverstone yang membuatnya finish P8.

“Aleix bukanlah yang terpenting. Kami telah kehilangan lebih dari 40 poin dari Pecco dalam dua balapan terakhir, jadi kami harus bangkit.” katanya.

“Saya sekarang melihat Pecco lebih sebagai saingan di kejuaraan. Panda di fase sulit dihentikan, jadi saya melihatnya sebagai pesaing utama Aleix.”

Juara MotoGP saat ini menderita pilihan ban, lunak di depan dan sedang di belakang. Saat suhu trek naik menjadi 44 derajat Celcius, dia tidak bisa mengendarai sepedanya sebanyak yang dia bisa. Selain itu, ban medium tidak diuji dalam latihan bebas.

“Ban belakang benar-benar menghantam kami. Saya pikir kompon sedang akan bagus untuk kami, tetapi ketika saya berada di belakang empat pebalap, ban menjadi sangat panas. Kami tidak memiliki kecepatan yang baik dan kami tidak memiliki balapan yang baik.”

“Kali ini sy menggunakan ban lunak di depan dan mereka tampil bagus untuk kami hari ini. Ban medium adalah pilihan karena kami hampir selalu banyak mengemudi, masalahnya adalah kami membuat kesalahan untuk tidak memakainya sebelum tes balapan akhir pekan,”

“Saya tetap menggunakan ban lunak di depan sehingga memberikan performa yang bagus hari ini. Ban medium adalah pilihan karena kami hampir selalu banyak mengemudi, masalahnya adalah kami membuat kesalahan untuk tidak memakainya sebelum tes balapan akhir pekan. ”

Dalam wawancara dengan Sky Sport Italia, Francesco Bagnaia mengomentari duel lawan Fabio Quartararo.. Ia menantang pemimpin papan peringkat.

“Saya berharap cepat atau lambat bisa menghadapinya, apalagi poin kita sama. Sekarang iseng-iseng saja. Tidak setiap akhir pekan seperti ini,” ucapnya.

“Di masa depan akan luar biasa untuk memiliki duel yang nyata. Dua dari archrivals saya tidak beruntung hari ini. Saya tidak sabar untuk melakukannya.”

Quartararo mengucapkan selamat kepadanya. “Selamat Pecco. Saya tidak berpikir Anda bisa melakukan itu,” ucapnya.

Pecco menjawab, “Semoga kita bisa balapan bersama.” El Diablo menjawab, “Saya ingin melakukan itu.” (*/Ikh)

Baca: Targetkan 5 Besar, Pecco Bagnaia Juara MotoGP Inggris

Leave a Reply

Your email address will not be published.