Sulawesitoday

portal berita terkini di sulawesi tengah, poso, palu, parigi moutong dan berita terbaru lainnya

Kapan Terjadinya Banjir, Berikut Penjelasannya

waktu baca 6 menit
Foto: Kapan Terjadinya Banjir, Berikut Penjelasannya

Feature, sulawesitoday — Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Parimo, Sulteng, menyebut dalam kurun waktu hingga Februari 2022, masih dalam kondisi fenomena La Nina. Sehingga rawan terjadinya banjir dan longsor. Kapan terjadinya banjir, berikut penjelasannya.

Banjir ialah salah satu musibah alam yang lumayan kerap terjalin di Indonesia. Sebagian kali musibah ini sudah merenggut nyawa warga yang terserang akibatnya. Curah hujan yang amat besar serta pembalakan hutan yang dicoba dengan cara buas, sedang jadi permasalahan penting pemicu terbentuknya banjir.

Di sisi itu, hujan dengan keseriusan besar pula bisa jadi pemicu terbentuknya banjir. Tingginya curah hujan yang terjalin, berakibat pada melonjaknya daya muat air di darat.

Jika tanah tidak dengan sempurna menyerap air ataupun mengalirkannya ke bengawan, dengan kondisi itu dapat menjadi pemicu banjir, utamanya di zona perbukitan.

Metode menghindari banjir dapat dicoba di area dekat terlebih dulu. Dengan melaksanakan sebagian aktivitas yang bisa menghindari banjir, dengan cara lama- lama banjir dapat ditangani dengan bagus. Selanjutnya sebagian pemicu terbentuknya banjir serta metode membendungnya.

Selain artikel Kapan Terjadinya Banjir, Berikut Penjelasannya baca juga: Penyempitan Sungai Diduga Picu Banjir di Sumba Barat

Jika berbicara kapan terjadinya banjir, maka perlu melihat dahulu apa penyebab terjadinya banjir. Sehingga perlu diwaspadai.

Baca juga: Ciri Khas Papeda Kuliner Asal Papua

Curah Hujan Tinggi

Tidak dapat dimungkiri kalau hujan dengan keseriusan besar pula bisa menimbulkan banjir bandang. Tingginya curah hujan yang terjalin, berakibat pada melonjaknya daya muat air di darat. Bila air tidak dapat terserap dengan sempurna oleh tanah ataupun dialirkan ke bengawan, situasi ini dapat jadi pemicu banjir bandang, paling utama di zona perbukitan.

Membuang Kotor Sembarangan

Pemicu terbentuknya banjir berikutnya, ialah membuang kotor asal- asalan. Kerutinan membuang kotor yang tidak pada tempatnya tentu hendak berikan akibat kurang baik untuk area.

Tidak cuma menimbulkan area jadi kotor, membuang kotor asal- asalan pula dapat membatasi gerakan bengawan, yang kesimpulannya mengakibatkan banjir bandang. Kala sampah- sampah terlekat, gerakan bengawan hendak menyudahi serta volumenya hendak terus menjadi membengkak. Perihal inilah yang berpotensi memunculkan titik berat amat besar. Dengan membuang kotor pada tempatnya, perihal ini dapat menghindari resiko banjir.

Wilayah Lapangan Rendah

Wilayah lapangan yang kecil pula dapat jadi aspek pemicu terbentuknya banjir. Kala air turun dari lapangan yang lebih besar, pasti hendak mengalir ke lapangan kecil. Perihal inilah yang wajib diwaspadai, sebab derasnya air itu dapat memberantakkan tembok- tembok rumah.

Situasi Topografis

Terus menjadi terjal sesuatu lereng, hingga kecekatan gerakan air pula hendak terus menjadi kilat. Pastinya, perihal ini dipengaruhi oleh situasi tapografis di area khusus. Beberapa wilayah di Indonesia semacam di Kabupaten Jayapura, yang didominasi oleh kemiringan lereng terjal, pula beresiko hadapi banjir bandang.

Baca juga: Apa yang Menyebabkan Tanah Longsor

Gedung di Wilayah Resapan Air

Banyaknya gedung masyarakat yang sepatutnya jadi resapan air pula jadi pemicu terbentuknya banjir. Situasi ini hendak berpotensi memunculkan gerakan air yang besar serta cepat dikala hujan kencang datang. Tidak hanya itu, banyaknya gedung di wilayah resapan ini pula hendak memesatkan laju gerakan air hujan dengan daya muat yang besar.

Tanggul Rusak

Tanggul yang cacat pula bisa jadi pemicu banjir bandang. Tanggul dapat cacat ataupun jebol kala hujan rimbun tiba serta dataran air naik. Tanggul yang telah berumur tingkatkan resiko hadapi kehancuran serta jadi pemicu terbentuknya banjir.

Bendungan jebol ini sempat terjalin di Sana Gintung, Tangerang, Banten pada 27 Maret 2009. Dengan cara seketika, 2 juta m kubik air di web peninggalan Belanda itu tumpah serta membersihkan Perumahan Cirendeu Cantik, Desa Poncol, serta mengganggu beraneka ragam sarana biasa di sekelilingnya.

Selain artikel Kapan Terjadinya Banjir, Berikut Penjelasannya baca juga: Januari-Februari 2022, Potensi Curah Hujan di Sulteng Cukup Tinggi

Pembalakan Hutan

Begitu juga kita ketahui, tumbuhan ataupun belukar berfungsi berarti buat menyerap air yang jatuh ke tanah. Bila terjalin pembalakan tumbuhan megah, bisa berpotensi jadi pemicu terbentuknya banjir. Tidak hanya itu, pembalakan hutan yang dicoba dengan cara buas pula dapat tingkatkan resiko tanah gugur.

Musibah gugur terjalin sebab tidak memiliki tanah buat menahan bobot dari air yang lalu menembus menerpa. Situasi ini hendak terus menjadi akut bila lokasinya terletak di dekat tebing yang terjal.

Dampak Rumah Kaca

Pemicu terbentuknya banjir berikutnya, Kerutinan membakar kotor, pencemaran alat transportasi, serta asap pabrik. Sebagian Kerutinan itu bisa membuat susunan ozon terus menjadi bertambah serta berikan akibat yang amat besar.

Terdapat sebagian akibat kurang baik dampak pencemaran hawa, semacam melonjaknya karbonium dioksida serta pergantian cuaca berlebihan. Tidak hanya itu, asap pabrik pula bisa membuat pemanasan garis besar, yang kesimpulannya dapat jadi pemicu terbentuknya banjir.

Metode Menghindari Banjir

Membenarkan Distribusi Air

Metode menghindari pemicu terbentuknya banjir di area dekat selanjutnya, ialah menyusun kembali sistem distribusi air. Perbaiki serta aturan kembali sistem saluran air di dekat rumah, supaya air hujan yang turun tidak menumpuk di atas dataran tanah ataupun aspal di dekat rumah.

Untuk Kamu yang sedang mempunyai laman rumah, hendaknya tidak menutup seluruh dengan aspal. Tetapi, bila tidak membolehkan buat menjadikannya seluruhnya tanah, maanfaatkan paving alhasil sedang terdapat tanah ataupun area absorbsi air.

Mensterilkan Selokan

Mensterilkan comberan dengan cara teratur pula jadi salah satu metode menghindari banjir yang amat efisien. Teratur melaksanakan aktivitas memikul royong ataupun kegiatan abdi mensterilkan comberan dengan area dekat, sanggup menghindari banjir serta nyamuk meriang berdarah. Oleh sebab itu, hendaknya membuat program kegiatan abdi sepekan satu kali supaya bebas dari banjir.

Membuat Sumber Serapan

Tidak hanya teratur mensterilkan comberan, membuat sumber rembesan pula ditaksir efisien menghindari banjir. Sumber rembesan dikira sanggup kurangi kemampuan banjir sebab air hendak terserap ke tanah. Membuat sumber rembesan amat berarti paling utama untuk Kamu yang bermukim di zona pemukiman dengan dataran tanah yang dilapisi aspal dengan cara berkuasa.

Menanam Pohon

Metode menghindari pemicu terbentuknya banjir di area dekat berikutnya, ialah menanam tumbuhan. Tumbuhan hijau di dekat rumah berfungsi berarti buat menghindari banjir.

Tumbuhan hendak menikamkan akarnya ke dalam tanah. Alhasil, lubang yang diperoleh pangkal itu jadi rute air buat masuk ke dalam tanah lebih jauh. Dengan terdapatnya tumbuhan di dekat rumah, bisa melancarkan absorbsi air hujan, yang hendak menjauhkan area dari banjir.

Sedangkan itu, bila terjalin pembalakan tumbuhan megah, bisa berpotensi mengakibatkan terbentuknya banjir bandang. Tidak hanya itu, pembalakan hutan yang dicoba dengan cara buas pula dapat tingkatkan resiko tanah gugur.

BPBD Sebut Sebagian Parimo Rawan Banjir dan Tanah longsor

Sejumlah wilayah berpotensi rawan banjir dan tanah longsor. Utamanya saat hujan dengan intensitas tinggi.

“Taopa, Toribulu Sidoan, Balinggi, Kecamatan Tomini, Mepanga, dan Sausu masuk wilayah rawan,” ungkap Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Parimo,  Idran Idris, saat ditemui, beberapa waktu lalu.

Pada wilayah itu kata dia, sering memicu longsor khususnya di jalur Trans Sulawesi. Dan, terjadi genangan bila hujan durasi lebih dari dua jam.

Ia mengimbau warga agar tetap meningkatkan kewaspadaan maupun kemampuan mitigasi gara tidak menimbulkan korban jiwa. Karena, Kabupaten Parimo salah satu daerah rawan bencana di Sulteng.

“Terjadi banjir di Kecamatan Sidoan pada pekan lalu. Satu warga setempat menjadi korban,” sebutnya.

Ia menyebut, juga sudah berupaya memenuhi kebutuhan logistik warga terdampak di Sidoan. Syukur, tidak ada kerugian material.

Dari kejadian banjir itu, ia minta warga agar jangan lalai terhadap mitigasi. Sebab ancaman bencana alam sangat nyata.

“Bila tidak waspada dan siap menghadapi akan dapat menelan korban jiwa,” tegasnya.

Fenomena La Nina masih akan terjadi hingga Februari 2022, prediksi menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). (**)

Selain artikel Kapan Terjadinya Banjir, Berikut Penjelasannya baca juga: Pemkot Palu Komitmen Selesaikan Masalah Lahan Pembangunan Huntap Tondo

Leave a Reply

Your email address will not be published.